Followers

Adikku Muadz..



Adikku Muadz,

Petang ahad, 19 April 2009, ana dan keluarga pergi keluar untuk makan malam..

Sedang kami makan, tepat jam 650ptg, abg nta menghubungi ana..

“Hafizan, Muadz dah ‘xde’. Anta tolong bgtau sahabat2 dan guru2 di SMKA SHAMS. Syukran”

Ana hilang selera untuk makan..

Ana diam seketika..

Ana terus taip sms dan hantar pada semua list guru dalam h/p ana..

Lepas solat Maghrib, ana terus ke sekolah..

Sepatutnya ada penyelarasan usrah Multaqa Nuqaba’..

Tapi ana tangguhkan dulu kerana ingin ziarah nta di Bangi..


Adikku Muadz,

Dalam pejalanan ke Bangi, ana ada bawa beberapa orang sahabat nta..

Mereka banyak bercerita tentang nta..

Ketika mereka bercerita..ana diam seribu bahasa..

Ana teringat pula pada sahabat ana yang ‘pergi’ pada 25.8.2003..

Khairul Izam akan terus tersemat di hati ana..

Dia juga ‘pergi’ pada hari Ahad..sama mseperti nta dik..

Cuma..

Dia pergi kerana jatuh asrama dari tingkat 4..

Ana sangat2 ingat kejadian tu..

Ana xkan lupa sampai bile2..


Adikku Muadz,

25.8.03 Izam demam..

Ana hanya menjeling mata padanya selepas Maghrib..

Waktu prep, arwah x study, tp tdo sampai habis prep..

Lpas habis prep..arwah terus sambung tidur di bilik..

Tiba2..

Arwah bangun dan termenung berseorangan di koridor..

Bila sahabat2 tanye kenapa..

Dia jawab dia panas..

Lalu sahabat2 ana paksa dia tidur semula..dia akur..

5 pagi..suasana asrama SMKA SHAMS jadi kecoh..

“Ada budak jatuh asrama” ramai yang bersuara..

Kami tidak pernah menyangka itu Izam..

Kami mengganggap itu hanya pencuri asrama yang jatuh ketika hendak mencuri..

Masakan kami mahu percaya..

Izam mana ada baju merah lengan panjang..

Izam tidak mempunyai pipi yang tembam..

Rupanya kami silap..

Yang jatuh memang Izam..

Baju yang dipakai bewarna putih tetapi disaluti darah yang banyak keluar..

Pipinya pula tembam akibat bengkak mungkin terhentak dengan kuat..

Ya Allah..xdapat ku bayangkan itu adalah sahabat baikku..


Adikku Muadz,

Lamunan ana terhenti setelah sampai di Bangi..

Ya Allah..ramainya orang..

Ana dan sahabat2 tidak sempat nak bacakan Yasin untuk nta pada malam tu..

Orang ramai sangat2, kami terpaksa beri laluan orang lain untuk menziarahi nta..

Waktu ziarah nta..

Ana sempat peluk ayah nta..

Ayah nta senyum je..

Ana kagum dengan kekuatan dia..

Dia pesan pada ana..

“Hafizan jangan lupa doakan Muadz ye”..

Ana xsanggup dengar kata2 tu..

Air mata ana mula mengalir..


Adikku Muadz,

20.4.2009 jam 7 pagi ana sudah keluar rumah untuk ke Bangi..

Ana dan beberapa sahabat nta sempat membacakan surah Yasin untuk nta..

Selesai membaca..

Van jenazah tiba sekitar jam 9 pagi..

Segala urusan akan dibuat di Surau Bangi Perdana..

Sebelum jenazah nta diangkat ke dalam van..

Family nta duduk berhampiran..

Ana lihat ibu nta pegang dahi nta sambil terkumat kamit mulutnya membaca sesuatu..

Ana kagum dengan family nta..

Semuanya kuat..hanya ibu nta yang sedikit mengalirkan air mata..

Tapi..

Ana di luar rumah hanya memerhati gelagat ibu nta sudah tidak mampu menahan air mata..

Sahabat2 nta juga turut menangis melihat situasi tersebut..


Adikku Muadz,

9.30 pagi orang semakin memenuhi ruang surau..

3 bas dari SMKA SHAMS, pelajar2 sek al-amin, sahabat2 dan jiran semuanya sudah ada..

10 pagi, jenazah nta disolatkan..

Ayah nta yang menjadi imam..

Surau penuh dari bahagian muslimin sampai ke muslimat..

Selesai solat..

Imam surau mengetuai majlis bacaan yasin dulu sebelum di bawa ke kubur..


Adikku Muadz,

Suasana di kubur sayu dan pilu..

Hanya kedengaran suara imam membacakan talkin untuk yang masih hidup..

Semua khusyuk mendengar..

Selesai talkin dibaca..

Ana lihat ayah nta tekup mukanya..

Ayah nta menangis bersebelahan kubur nta..

Inilah kali pertama ana lihat ayah nta menangis..

Ibu nta serta adik beradik nta juga menangis..

Kami yang berada di sekeliling juga tidak mampu melihat suasana sedih ini..

Allahuakbar..hebatnya kuasa Mu ya Allah..

Sebelum meninggalkan kawasan kubur..

Ana peluk ayah nta..lama kali ni..

Ayah nta banyak berpesan dengan ana..

Ana tahan air mata jangan gugur di depannya..


Adikku Muadz,

Ana tiba di rumah ana jam 1 petang..

Ana terus buka laptop dan buka friendster nta..

Ana tengok gambar kita bersama..

Gambar kita berdua di Syria..

Hati ana sedih..

Air mata mula mengalir..

Teringat segala kata2 nta sewaktu kita rehlah di bumi Syam..

Tapi..

Nta sudah ‘pergi’..

Pergi dalam keadaan yang baik..

Ramai orang yang solat dan doakan nta..

Semoga roh nta dicucuri rahmat dan..

diletakkan bersama orang2 yang beriman..

muhasabah untuk diriku..Al Fatihah


Al faqir ila Allah..

Abangmu..

Muhammad Hafizan bin Abd Hamid

www.tintadakwah.blogspot.com

2 comments:

bintu omar said...

innalillah... insyaAllah,
walau jasadnya telah pergi, namun,rohnya sentiasa segar di sisi... segala kenangan biarlah menjadi semarah perjuangan buat kalian.
al_Fatihah.

Muhammad Haidar said...

allahummaghfirlahu warhamhu wa3afihi wa3fi 3anhu..ameen..